NOTE! This site uses cookies and similar technologies.

If you not change browser settings, you agree to it.

I understand

SDGs for All

SDGs for All is a joint media project of the global news organization International Press Syndicate (INPS) and the lay Buddhist network Soka Gakkai International (SGI). It aims to promote the Sustainable Development Goals (SDGs), which are at the heart of the 2030 Agenda for Sustainable Development, a comprehensive, far-reaching and people-centred set of universal and transformative goals and targets. It offers in-depth news and analyses of local, national, regional and global action for people, planet and prosperity. This project website is also a reference point for discussions, decisions and substantive actions related to 17 goals and 169 targets to move the world onto a sustainable and resilient path.

Konferensi Vatikan Menggarisbawahi Perhubungan Antara Pembangunan Berkelanjutan dan Larangan Senjata Nuklir

Oleh Ramesh Jaura

KOTA VATIKAN (IDN) – Ketika para pemimpin dunia menyetujui 'Mengubah dunia kita: Agenda 2030 untuk Pembangunan Berkelanjutan', sebagai dokumen hasil KTT Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk adopsi pembangunan pasca-2015 dua tahun lalu, mereka menetapkannya sebagai "sebuah rencana tindakan untuk manusia, planet dan kemakmuran" yang "juga berusaha untuk memperkuat perdamaian universal dalam kebebasan yang lebih besar".

Dokumen tersebut, yang mencakup 17 Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (Sustainable Development Goals - SDG) dan 169 target, didasarkan pada sebuah konsensus yang muncul dari diskusi yang berkepanjangan dalam Kelompok Kerja Terbuka. Ini dengan cermat menghindari kata-kata seperti "dunia yang bebas dari senjata nuklir".

Namun, Resolusi yang diadopsi oleh Majelis Umum mencakup sebuah Deklarasi, yang menjelaskan "keterkaitan dan sifat terpadu" SDG: "Pembangunan berkelanjutan tidak dapat direalisasikan tanpa perdamaian dan keamanan; dan perdamaian dan keamanan akan berisiko tanpa pembangunan berkelanjutan." Perhubungan Perdamaian, Keamanan, dan Pembangunan ditekankan oleh sebuah pertemuan yang diselenggarakan oleh PBB bersama dengan Uni Afrika pada tanggal 28-29 September 2017.

Perhubungan tersebut dengan berani disoroti oleh Simposium Internasional yang diselenggarakan oleh Kongregasi Vatikan untuk Promosi Pembangunan Manusia Integral pada tanggal 10-11 November pada Prospek untuk Dunia Bebas Senjata Nuklir dan Perlucutan Senjata Integral.

Dalam sebuah komunike Vatikan, Cardinal Peter Turkson, prefek dari kongregasi tersebut, mengatakan bahwa acara tersebut "menanggapi prioritas Paus Fransiskus untuk mengambil tindakan demi perdamaian dunia dan untuk menggunakan sumber-sumber penciptaan untuk pembangunan berkelanjutan dan untuk meningkatkan kualitas hidup bagi semua, individu dan negara, tanpa diskriminasi."

Kongregasi mengumpulkan para pemimpin agama dan perwakilan masyarakat sipil, pejabat negara bagian dan organisasi internasional, akademisi terkemuka dan pemenang Nobel serta mahasiswa, untuk menyoroti keterkaitan antara perlucutan senjata terpadu dan pembangunan integral, dan untuk mengeksplorasi hubungan antara pembangunan, perlucutan senjata dan perdamaian. Dengan berbuat demikian, ini berlaku atas pepatah Paus Fransiskus: "Semuanya terhubung."

Pada saat Korea Utara dan Amerika Serikat terus melenturkan otot-otot nuklir mereka, Paus Fransiskus mengatakan kepada peserta pada tanggal 10 November bahwa "dengan tantangan politik yang kompleks dari pemandangan internasional saat ini, ditandai oleh iklim ketidakstabilan dan konflik, "prospek dunia yang bebas dari senjata nuklir mungkin" tampak semakin jauh."

"Memang eskalasi perlombaan senjata terus berlanjut, dan harga modernisasi dan pengembangan persenjataan, tidak hanya senjata nuklir, merupakan biaya yang cukup besar bagi negara-negara.

"Akibatnya, prioritas sebenarnya yang dihadapi keluarga manusia kita, seperti perang melawan kemiskinan, promosi perdamaian, pelaksanaan proyek pendidikan, ekologi dan perawatan kesehatan, dan pengembangan hak asasi manusia, diturunkan ke tempat kedua," kata paus menekankan Perhubungan Perdamaian, Keamanan dan Pembangunan.

Senjata nuklir mencerminkan "mentalitas ketakutan," tambahnya, sambil menegaskan bahwa upaya yang efektif dan inklusif tetap dapat menyebabkan pembongkaran persenjataan. "Hubungan internasional tidak bisa ditawan kekuatan militer, intimidasi timbal balik, dan pemangkasan stok senjata," lanjut Paus. "Senjata pemusnah massal, terutama senjata nuklir, tidak menciptakan rasa aman yang palsu. Mereka tidak dapat mendirikan dasar bagi koeksistensi damai antara anggota keluarga manusia, yang lebih diilhami oleh etika solidaritas".

Dalam konteks ini, dia menunjuk Hibakusha, orang-orang yang selamat dari pemboman Hiroshima dan Nagasaki, bersama dengan korban uji coba nuklir lainnya seperti di Kepulauan Marshall.

Paus menyesalkan bahwa teknologi nuklir menyebar, juga melalui komunikasi digital, dan instrumen hukum internasional tidak mencegah negara-negara baru bergabung dengan mereka yang telah memiliki senjata nuklir. "Skenario yang dihasilkan sangat mengganggu jika kita mempertimbangkan tantangan geopolitik kontemporer, seperti terorisme atau perang asimetris," tambahnya.

"Pada saat yang sama, realisme yang sehat terus menyoroti harapan di dunia kita yang kacau." Dalam konteks ini, dia merujuk pada Perjanjian Larangan Senjata Nuklir (TPNW), yang "terutama merupakan hasil dari 'inisiatif kemanusiaan' yang disponsori oleh aliansi signifikan antara masyarakat sipil, negara bagian, organisasi internasional, gereja, akademisi, dan kelompok ahli.

Konferensi Vatikan tersebut merupakan pertemuan global pertama mengenai perlucutan senjata sejak 122 negara menandatangani sebuah perjanjian baru PBB pada 7 Juli yang menyerukan penghapusan sepenuhnya senjata nuklir. Vatikan adalah satu dari tiga penandatangan yang telah meratifikasi kesepakatan tersebut. Tak satu pun dari kekuatan nuklir dan tidak ada anggota NATO yang menandatangani Perjanjian ini.

Cardinal Turkson dalam sambutannya mengatakan, sementara keinginan untuk perdamaian, keamanan, dan stabilitas adalah salah satu kerinduan hati manusia yang terdalam, "dan dapat dimengerti bahwa orang-orang, yang tergerak oleh ketakutan, sangat membutuhkan lebih banyak keselamatan dan keamanan," jalannya untuk menanggapi permintaan semacam itu bukan melalui proliferasi senjata pemusnah massal pada umumnya, atau melalui senjata nuklir pada khususnya. "Ini tidak hanya meningkatkan masalah keamanan, tapi juga mengurangi kemampuan finansial negara untuk berinvestasi dalam hal-hal yang kondusif bagi perdamaian jangka panjang, seperti kesehatan, penciptaan lapangan kerja, atau kepedulian terhadap lingkungan."

Dia ingat bahwa negara-negara di dunia, yang muncul dari Perang Dunia II, diputuskan dalam Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa, "untuk mempromosikan pembentukan dan pemeliharaan perdamaian dan keamanan internasional dengan sedikit pengalihan persenjataan sumber daya manusia dan ekonomi dunia" (Pasal 26).

Cardinal Turkson juga menarik perhatian pada analisis yang mengkhawatirkan mengenai pengeluaran militer mantan presiden AS Dwight Eisenhower, seorang jenderal bintang lima Perang Dunia II, yang diberikan dalam pidato "Kesempatan untuk Perdamaian" pada tahun 1953, yang disampaikan segera setelah kematian pemimpin Soviet tersebut, Joseph Stalin: "Setiap senjata yang dibuat, setiap kapal perang yang diluncurkan, setiap tanda tembakan roket, pada akhirnya, pencurian dari mereka yang kelaparan dan tidak diberi makan, mereka yang kedinginan dan tidak berpakaian. Dunia yang tidak bersenjata ini menghabiskan uang sendiri. Ini menghabiskan keringat para pekerja, kejeniusan ilmuwan, harapan anak-anaknya.

"Biaya satu pembom berat modern adalah: sebuah sekolah bata modern di lebih dari 30 kota atau dua pembangkit listrik, masing-masing melayani 60.000 populasi atau dua rumah sakit yang lengkap, yaitu sekitar lima puluh mil perkerasan beton. untuk satu pesawat tempur tunggal dengan setengah juta gantang gandum. Kami membayar satu perusak dengan rumah baru yang bisa menampung lebih dari 8.000 orang... Ini bukan cara hidup sama sekali, dalam arti yang sebenarnya. Dibawah awan perang yang mengancam, itu adalah kemanusiaan yang menggantung dari salib besi. [...] Apakah tidak ada cara lain yang bisa dilakukan dunia?"

Menunjuk kontradiksi modern, pemenang Nobel 2006 Muhammad Yunus mengatakan: "Kami cukup beruntung telah lahir dalam zaman kemungkinan besar - zaman teknologi yang menakjubkan, kekayaan yang besar, dan potensi manusia yang tak terbatas. Kini solusi untuk masalah banyak orang mendesak dunia kita - termasuk masalah seperti kelaparan, kemiskinan, dan penyakit yang telah melanda manusia sejak sebelum fajar sejarah - berada dalam jangkauan.

"Tapi teknologi yang sama yang bisa mengubah peradaban manusia menjadi lebih baik, bisa juga menghilangkan kita semua. Ini membawa kita ke pokok bahasan konferensi dimana kita berkumpul. Senjata nuklir membangun dan berpacu bisa membawa kita ke bencana manusia dari proporsi yang tidak dapat kita bayangkan. Saatnya kita bekerja secara kolektif menghentikan balapan ini. Sama seperti kita ingin menciptakan dunia tanpa kemiskinan kita juga ingin menciptakan dunia tanpa senjata nuklir, di mana satu-satunya tempat di mana mereka dapat ditemukan adalah museum."

Memanggil sekop sekop, Alexei Arbatov, mantan anggota Negara Duma dan wakil ketua Komite Pertahanan Duma, dan sekarang anggota Akademi Ilmu Pengetahuan Rusia mengatakan: "Apakah pencegahan nuklir di masa lalu telah menyelamatkan dunia atau tidak - Peradaban manusia, yang menjaga keamanannya dengan kemampuan untuk memusnahkan dirinya sendiri selama beberapa jam perang nuklir, tidak pantas mendapat gelar 'peradaban'. Sudah saatnya untuk mencari asuransi alternatif."

Izumi Nakamitsu, Perwakilan Tinggi untuk Urusan Perlucutan Senjata Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNODA), memfokuskan sambutannya pada tanggal 10 November "mengenai peran rezim perlucutan senjata dan non-proliferasi sebagai pilar diplomatik yang memperkuat perdamaian dan keamanan internasional."

Perlucutan senjata adalah prinsip pendiri Perserikatan Bangsa-Bangsa, ujar Nakamitsu. Hal ini tercermin dalam Piagam, yang menyerukan "pembentukan dan pemeliharaan perdamaian dan keamanan internasional dengan sedikit pengalihan persenjataan sumber daya manusia dan ekonomi dunia" dan sebuah sistem untuk mengatur persenjataan, dan resolusi Majelis Umum yang pertama, yang berusaha untuk menghilangkan "senjata atom dan semua senjata lainnya yang dapat disesuaikan dengan pemusnah massal".

Hiromasa Ikeda, Wakil Presiden Soka Gakkai International (SGI), sebuah organisasi Buddhis awam yang berbasis di Tokyo, menekankan dalam pidatonya pada tanggal 11 November, kebutuhan untuk "membantu orang terbangun dari mimpi buruk" dari pencegahan nuklir, dimana warga dunia disandera dan "perdamaian" dikelola oleh keseimbangan teror.

"Kita perlu membangunkan orang-orang dari mimpi buruk sekarang dengan cahaya terang dari sebuah visi baru. Konsep seperti perlucutan senjata integral, keamanan manusia, dan pembangunan manusia semua menunjukkan orientasi untuk penglihatan semacam itu," kata Ikeda.

"Dalam bidang perlucutan senjata, masalah kemanusiaan telah memberikan orientasi seperti itu, mereka telah membantu memperkenalkan perspektif manusia terhadap wacana keamanan. Wacana kemanusiaan telah menghasilkan pengakuan eksplisit dalam komunitas internasional tentang senjata nuklir yang tidak dapat disangkal, memberikan kontribusi penting bagi realisasi Perjanjian Larangan Senjata Nuklir (TPNW), "lanjutnya.

"Mendasari wacana kemanusiaan telah menjadi penegasan bahwa isu senjata nuklir bukan hanya masalah hukum internasional, namun memiliki dimensi etika dan moral yang jelas," Ikeda menegaskan.

"Di sini peran yang dimainkan oleh tradisi keagamaan dunia telah dicatat," kata Ikeda, menambahkan bahwa Paus Fransiskus mengeluarkan sebuah pernyataan untuk Konferensi Wina 2014 dan konferensi negosiasi TPNW yang diadakan di New York tahun ini, berdampak positif pada perdebatan tersebut. "Sebagai bagiannya, SGI secara aktif berpartisipasi dalam inisiatif oleh Komunitas Agama Prihatin dengan Senjata Nuklir, yang mengeluarkan delapan pernyataan bersama kepada Majelis Umum PBB, Konferensi Tinjauan NPT dan konferensi negosiasi TPNW, mendesak pelarangan dan penghapusan senjata nuklir. "

"Pembukaan TPNW mengakui upaya yang dilakukan oleh para pemimpin agama," Ikeda menunjukkan. "Ini adalah pengakuan yang jelas bahwa suara-suara yang meningkatkan masalah etika atau moral telah menjadi elemen tak terpisahkan dalam wacana internasional selama bertahun-tahun."

Ikeda mengatakan: "Di dalam SGI, kami telah memberikan pertimbangan berkelanjutan mengenai jenis pendekatan yang paling efektif untuk melibatkan konstituen publik dengan dasar yang luas dalam debat tentang penghapusan senjata nuklir. Konsep yang kami kembangkan diungkapkan dalam ungkapan, 'Semua yang Anda Hargai'." [IDN-InDepthNews - 12 November 2017]

Foto: Pemandangan Konferensi Vatikan pada tanggal 10-11 November 2017. Kredit: Katsuhiro Asagiri | IDN-INPS

Newsletter

Striving

Striving for People Planet and Peace 2019

Mapting

MAPTING

Fostering Global Citizenship

Partners

SDG Media Compact


Please publish modules in offcanvas position.