NOTE! This site uses cookies and similar technologies.

If you not change browser settings, you agree to it.

I understand

SDGs for All

SDGs for All is a joint media project of the global news organization International Press Syndicate (INPS) and the lay Buddhist network Soka Gakkai International (SGI). It aims to promote the Sustainable Development Goals (SDGs), which are at the heart of the 2030 Agenda for Sustainable Development, a comprehensive, far-reaching and people-centred set of universal and transformative goals and targets. It offers in-depth news and analyses of local, national, regional and global action for people, planet and prosperity. This project website is also a reference point for discussions, decisions and substantive actions related to 17 goals and 169 targets to move the world onto a sustainable and resilient path.

Tema Utama Pengetahuan dan Pendidikan Tradisional di Majelis Lingkaran Arktik

Oleh Lowana Veal

REYKJAVIK (IDN) - “Penduduk pulau tidak ada hubungannya dengan perubahan iklim meskipun mereka mungkin paling menderita,” Nainoa Thompson dari Polynesian Voyaging Society mengatakan kepada sebuah seminar Lingkaran Kutub Utara yang berfokus pada perspektif global mengenai pengetahuan tradisional, sains, dan perubahan iklim. Thompson berasal dari Hawaii, namun rekan pembicaranya berasal dari Thailand, Chad, Fiji, Kenya, dan Laplandia Norwegia.

Penderitaan penduduk pulau Pasifik Selatan adalah salah satu tema utama Majelis Lingkaran Arktik tahun ini, yang diselenggarakan di Reykjavik untuk tahun kelima berturut-turut. Acara tahun ini (berlangsung dari tanggal 13 sampai 15 Oktober) sangat luas cakupannya, dengan pilihan 105 sesi pelarian (seminar) serta pidato dan diskusi panel.

Dalam beberapa tahun terakhir, polusi laut dan dampak mikroplastik di lautan telah menjadi sangat topikal. Dalam upaya mengatasi masalah ini, ahli kelautan fisik Belanda Erik van Sebille telah merancang sebuah peta interaktif untuk melacak nasib plastik.

Melaporkan bahwa lebih dari 70 persen dari seluruh plastik terapung yang berasal dari Eropa barat laut berakhir di Arktik, dia dan rekan-rekannya mengadakan ekspedisi ke Svalbard dan Jan Mayen awal tahun ini di mana mereka menemukan jaring ikan yang rusak yang semula masuk ke laut Nova Scotia pada tahun 2000, bersama dengan sebuah kapal plastik kecil yang dilacak ke paket sereal tahun 1958 di Inggris.

Tom Barry dari program Konservasi Flora dan Fauna Arktik/Kutub Utara memperkenalkan laporan Keanekaragaman Hayati Laut Arktik/Kutub Utara untuk pemantauan, yang keluar pada bulan Mei 2017 dan mencakup temuan utama dan saran untuk pemantauan. "Alat utama adalah kerangka kerja rencana kelautan yang telah disiapkan untuk memfasilitasi pelaporan berulang dan mengkomunikasikan status dan kecenderungan keanekaragaman hayati laut Arktik," katanya.

Barry mencatat bahwa lenyapnya es laut berpengaruh pada kehidupan tumbuhan dan hewan karena ketika es laut hilang, hal itu menimbulkan tantangan bagi berbagai komunitas.

Seperti tahun lalu, komunitas Inuit menjadi fokus utama pada pertemuan tiga hari tersebut, namun saat ini penekanannya lebih pada pengetahuan tradisional (TK) daripada energi terbarukan.

Memorial University di Kanada telah mengembangkan sebuah program yang disebut Smart Ice, yang mengkoordinasikan sains dengan isu-isu tradisional setempat. Inisiatif ini melibatkan pendengaran dan kerja sama dengan masyarakat, membawa orang bersama, mengidentifikasi prioritas, dan mengintegrasikan TK dengan pengetahuan universitas. Komunitas utara Kanada, yang sebagian besar terdiri dari masyarakat Inuit, sangat bergantung pada es laut untuk berburu, mengumpulkan kayu dan kebutuhan lainnya.

Di Norwegia, dilaporkan Anders Oskal dari Pusat Internasional untuk Peternakan Rusa Norwegia, Program Pengawasan dan Penilaian Arktik Dewan Arktik bekerja dengan penggembala rusa kutub dan bagaimana mereka menghadapi perubahan iklim.

“Dewan Arktik telah merintis termasuk TK," katanya, namun "sisi penelitian lebih banyak menerima TK daripada sisi manajemen, yang mengatakan 'kami memerlukan pengetahuan yang obyektif untuk dikelola'... Ada kebutuhan akan lebih banyak institusi pribumi, institusi lintas batas, yang memadukan dua jenis pengetahuan, karena beberapa penggembala rusa memiliki gelar PhD”

TK termasuk dalam Perjanjian Paris mengenai perubahan iklim dan platform masyarakat tradisional telah dibentuk untuk bertukar pengetahuan, Majelis mendengarnya. "Paviliun masyarakat adat dan komunitas akan didirikan di Bonn pada COP 23 (Konferensi Perubahan Iklim PBB 2017) yang akan melibatkan tujuh wilayah," kata Hindou Ibrahim, wakil ketua Forum Penduduk Asli/Masyarakat Adat Internasional mengenai Perubahan Iklim.

Aksi oleh individu memainkan peran penting tahun ini. Marco Braun dari konsultan Kanada Ouranos menunjukkan dalam pleno tentang perubahan iklim dan energi bahwa ada jeda waktu sekitar 30 tahun setelah "mematikan" - yang berarti bahwa kita perlu bertindak sekarang jika kita ingin mengurangi perubahan iklim.

Dikembangkan dalam beberapa minggu pemberitahuan pada Konferensi Perubahan Iklim PBB 2016 (COP 22) di Marrakesh tahun lalu atas dorongan mantan presiden Islandia Olafur Ragnar Grimsson, yang juga mempelopori gagasan sebuah pertemuan Lingkaran Arktik, misi Roadmap/Peta Jalur diperkenalkan di sebuah sesi paripurna di majelis.

Ini terdiri dari 20 pernyataan konstruktif dengan fokus pada 'Pelaku', seperti yang dicontohkan oleh pernyataan pertama dari Peta Jalan: "Kami percaya waktunya sekarang. Waktunya untuk mengambil tindakan. Waktu untuk melakukan apa yang harus dilakukan untuk mewujudkan perubahan yang diuraikan dalam kesepakatan di Paris. Waktu untuk berhenti berbicara tentang 'Apa' dan mulai mencari tahu 'Bagaimana'."

Majelis juga merupakan tempat diskusi pertama tentang tujuan pembangunan berkelanjutan (SDG) di Arktik. Ini akan berlangsung sebulan sekali dan pada akhirnya akan melaporkan kembali ke pertemuan Dewan Arktik pada bulan September 2018. Berbagai isu diajukan, dari kebutuhan untuk memburu masyarakat di Greenland untuk mendapat masukan mengenai kebutuhan untuk "melampaui retorika" yang terkait dengan isu-isu seperti pertambangan berkelanjutan.

Maria Mjoll Jonsdottir, Direktur PBB di Kementerian Luar Negeri Islandia, mengatakan kepada khalayak. "Segalanya kembali ke tantangan utama, yaitu perubahan iklim. Islandia sedang melihat daratan yang lebih hijau; Ikan bergerak ke perairan yang lebih hangat. Ada yang terintegrasi dengan isu-isu ini. "Namun,"Tujuan (SDG) 5, kesetaraan jender dan pemberdayaan perempuan, adalah pendorong utama untuk mencapai tujuan lain,"pungkasnya.

Pendidikan adalah isu penting lainnya, menurut Heather Nicol dari Trent University di Kanada, yang mengatakan bahwa tujuan SDG harus dibuat lebih sesuai untuk masyarakat utara kecil. "Bagaimana Anda mendukung kesempatan pendidikan di komunitas kecil di utara yang tidak memiliki banyak akses terhadap pendidikan," tanyanya. "Dan sehubungan dengan SDG 16 dan 17, dia melanjutkan," bagaimana teknologi mempengaruhi pendidikan dan infrastruktur sosial? "

Isu pendidikan juga dipangkas dalam seminar lain. Dalam sebuah sesi tentang pemuda Arktik dan masa depan yang berkelanjutan, Diane Hirschberg dari Universitas Alaska Anchorage menunjukkan bahwa akses terhadap pendidikan dapat dibatasi pada masyarakat Alaska yang kecil. "Jika Anda memutuskan untuk pindah dari komunitas rumah Anda, Anda mungkin akan memiliki lebih banyak siswa di kelas Anda daripada di seluruh komunitas rumah Anda," katanya. "Terkadang," lanjutnya, "Anda mungkin harus belajar bahasa kedua" jika sekolah baru tidak mengajar bahasa ibu seseorang. Ini menghasilkan stres dan pergolakan. Kekhawatiran serupa juga terjadi di Greenland.

Universitas Arktik (UArctic) terdiri dari sekelompok universitas, lembaga penelitian dan berbagai organisasi yang menangani pendidikan dan penelitian di wilayah utara. Jaringan Tematik tentang Geopolitik dan Keamanan telah menyelenggarakan seminar setiap tahun di Majelis Lingkaran Arktik. Satu seminar tahun ini melihat kerusakan lingkungan yang disebabkan oleh militer di masa damai dan yang lainnya melihat perubahan iklim sebagai ancaman keamanan baru.

Lassi Heinenen dari Universitas Lapland adalah salah satu penyelenggara sesi. Dia menjelaskan bahwa setidaknya 141 juta ton ekuivalen CO2 dilepaskan selama perang Irak antara Maret 2003 dan 2007. "Militer adalah semacam pencemar yang dilindungi," katanya. "Pikirkan semua sumber daya yang digunakan selama latihan militer dengan Rusia dan Belarus beberapa minggu yang lalu," katanya, mengacu pada latihan ZAPAD 2017.

Selama Perang Dingin, bagian-bagian Rusia menjadi tempat pembuangan bagi amunisi tua, produk minyak bumi dan puing-puing militer lainnya. Anatoly Shevchuk, profesor di Akademi Perekonomian Nasional dan Administrasi Publik Rusia, menggambarkan pembersihan tanah pembuangan di kepulauan Franz Josef di Rusia yang telah berlangsung sejak 2012, dan mengatakan bahwa mereka akan mulai bekerja untuk membersihkan Kola Bay.

Seminar kedua melihat perubahan iklim sebagai ancaman baru. Dalam hal ini, Wilfrid Greaves dari Universitas Victoria Kanada melihat perubahan iklim versus urbanisasi, menunjukkan bahwa kota-kota dengan infrastruktur besar lebih rentan terhadap perubahan iklim sementara dampak perubahan iklim terhadap kota-kota diremehkan. "Pemanasan di daerah perkotaan adalah 10 kali dari daerah non-perkotaan," katanya. [IDN-InDepthNews - 25 Oktober 2017]

Foto: Anders Oskal dari Pusat Internasional Peternakan Rusa Norwegia mengatakan Program Pengawasan dan Penilaian Arktik Dewan Arktik bekerja dengan penggembala rusa kutub dan bagaimana mereka menghadapi perubahan iklim. Kredit: Lowana Veal | IDN-INPS.

Newsletter

Striving

Striving for People Planet and Peace 2018

Mapting

MAPTING

Fostering Global Citizenship

Partners

 


Please publish modules in offcanvas position.