NOTE! This site uses cookies and similar technologies.

If you not change browser settings, you agree to it.

I understand

Reporting the underreported about the plan of action for People, Planet and Prosperity, and efforts to make the promise of the SDGs a reality.
A project of the Non-profit International Press Syndicate Group with IDN as the Flagship Agency in partnership with Soka Gakkai International in consultative status with ECOSOC.


SGI Soka Gakkai International

 

Para Pemimpin Pasifik Mendukung 'Strategi 2050 Pasifik Biru'

Janji untuk Mempromosikan Pembangunan yang "Akuntabel"

Oleh Sera Tikotikovatu-Sefeti

SUVA, Fiji (IDN) - Para pemimpin Pasifik berkumpul untuk pertama kalinya dalam tiga tahun, mengesahkan Strategi 2050 untuk Pasifik Biru di Forum Pulau Pasifik (PIF) ke-51 pada 11 Juli hingga 14 Juli.

"Keberhasilan strategi ini tergantung pada dua hal, dan itu adalah pertama, para pemimpin bertanggung jawab, dan kedua, rakyat juga bertanggung jawab untuk itu, " kata Perdana Menteri Fiji, Josaia Voreqe Bainimarama, yang memimpin pertemuan PIF.

Strategi ini berfokus pada tujuh bidang tematik utama: kepemimpinan politik dan regionalisme, pembangunan yang berpusat pada rakyat, perdamaian dan keamanan, sumber daya dan pembangunan ekonomi, perubahan iklim dan bencana, lautan dan lingkungan hidup, dan akhirnya teknologi dan konektivitas.

Strategi ini membutuhkan waktu hampir tiga tahun perencanaan dan keterlibatan berbagai pemangku kepentingan, termasuk organisasi masyarakat sipil di seluruh wilayah yang mengambil bagian dalam prosesnya. Strategi yang ditata dengan cermat ini menyoroti beberapa bidang utama yang menjadi perhatian serta pedoman implementasi untuk memastikan strategi ini dapat diterapkan ke masyarakat.

Istilah "regionalisme" sering digunakan selama acara yang membahas kehadiran geopolitik negara-negara asing dan masalah mendesak lainnya yang membutuhkan front persatuan di seluruh kawasan ini dari para pemimpin Pasifik.

"Retret ini adalah kesempatan sempurna bagi kami para pemimpin untuk berdiskusi, berdebat, dan menemukan solusi untuk masalah-masalah mendesak yang tidak dapat didiskusikan secara publik," kata Perdana Menteri Samoa, Fiame Naomi Mataáfa, merefleksikan pentingnya dialog tatap muka.

Keterlibatan Masyarakat Sipil

Menurut Wakil Direktur Eksekutif Asosiasi Organisasi Non-Pemerintah Kepulauan Pasifik (PIANGO), Josaia Osbourne, para anggota komunitas organisasi masyarakat sipil dilibatkan selama fase perencanaan strategi tersebut. "Kami telah diikutsertakan dalam diskusi selama tiga tahun terakhir, dan kami memiliki harapan yang tinggi bahwa strategi tersebut dapat berhasil jika kita semua bekerja sama," katanya kepada IDN.

Osbourne melihatnya sebagai tanda positif ketika orang-orang yang terlibat dengan komunitas diberi ruang di meja keputusan untuk menyuarakan keprihatinan dan saran mereka untuk memastikan setiap rencana yang ada dapat mengalir ke anggota komunitas.

Pada peluncuran Strategi 2050 Benua Pasifik Biru, Bainimarama mengatakan, "Ini adalah masalah preseden dan tentu saja tentang masa depan kita." Ini adalah bagaimana kita bekerja sama sebagai komunitas, sebagai negara, atau sebagai satu benua Pasifik biru. "Strategi 2050 adalah tentang apa yang kita bagi bersama, tantangan dan juga peluang kita," tambahnya.

Pendekatan strategis yang digerakkan oleh orang memiliki rencana komprehensif untuk memastikan bahwa strategi yang diusulkan (sekarang disahkan) dapat dihubungkan dengan pekerjaan yang sudah ada di lapangan. Pendekatan ini melihat situasi saat ini di sekitar area tematik untuk melihat inisiatif, rencana, masalah, dan solusi apa yang saat ini ada. Hal ini diikuti oleh lima jalur strategis yang mencakup kemitraan dan kerja sama; ketahanan dan kesejahteraan; pendidikan; penelitian dan teknologi; inklusi; serta kesetaraan dan tata kelola. Akhirnya, akan terlihat tingkat ambisi yang diharapkan dari masing-masing bidang tematik.

Penasihat regionalisme untuk Forum Kepulauan Pasifik, Joel Nilon, menekankan bahwa inti dari area tematik ini adalah lautan, dan bahwa kita hidup dikelilingi oleh Samudra Pasifik yang biru.

"Strategi 2050 untuk benua Pasifik Biru lahir dari kebutuhan kita untuk mengambil respon yang lebih strategis dan memang jangka panjang terhadap tantangan di lingkungan sekitar kita," kata Nilon kepada IDN.

"Ini merupakan tanggapan atas seruan para pemimpin pada tahun 2019 agar strategi dikembangkan untuk menanggapi perubahan iklim dan tantangan yang ada, serta intensifikasi persaingan geopolitik di kawasan kita," tambahnya.

Menurut Nilon, aktor-aktor non-negara seperti masyarakat sipil internasional regional, sektor swasta, dan anggota lembaga CROP (Dewan Organisasi Regional Pasifik) telah membantu memandu pengembangan strategi ini.

Pendekatan baru yang berpusat pada orang ini bisa menjadi jawaban untuk memastikan bahwa setiap anggota yang terlibat dalam penyusunan strategi akan mengambil kepemilikan dan memastikan bahwa implementasinya ditegakkan serta dipantau. Dengan demikian, menurut Sekretaris Jenderal Konferensi Gereja-gereja Pasifik, Pdt. James Bhagwan, "sangat penting bagi kami bahwa strategi ini berhasil. Ini adalah pertama kalinya kami terlibat dalam hal ini, dan kami tahu bahwa ini hanya bisa sukses jika semua orang bekerja sama dan memainkan peran mereka".

Nilon menggemakan pesan ini. "Penting bagi kita untuk bersatu dan bekerja sama lebih erat," katanya. "Kita memiliki banyak kekuatan; masyarakat kita, kaum muda kita, budaya kita menawarkan ketahanan alami dan perlindungan sosial, dan kita memiliki sumber daya alam yang signifikan."

Strategi 2050 Benua Biru Pasifik telah disahkan dan didukung penuh oleh para pemimpin regional, dan berbagai aktor non-negara sudah merencanakan implementasi untuk memastikan keberhasilannya.

"Dan dalam konteks ini, kita membutuhkan pendekatan strategis jangka panjang untuk memandu bagaimana kita bekerja sama, bagaimana kita bekerja sama sebagai negara, dan, tentu saja, bagaimana kita berinteraksi dengan dunia luar," kata Nilon. [IDN-InDepthNews - 22 Juli 2022]

Foto: Wakil Presiden Polinesia Prancis - Jean Christophe Bouissou (kiri), Sekretaris Jenderal Forum Kepulauan Pasifik Henry Puna (tengah) dan Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Arden (kanan) menikmati momen ringan setelah presentasi komunike akhir KTT PIF. Kredit: Sera Tikotikovatu-Sefeti.

Newsletter

Striving

Striving for People Planet and Peace 2022

Mapting

MAPTING

Partners

SDG Media Compact


Please publish modules in offcanvas position.