NOTE! This site uses cookies and similar technologies.

If you not change browser settings, you agree to it.

I understand

Reporting the underreported about the plan of action for People, Planet and Prosperity, and efforts to make the promise of the SDGs a reality.
A project of the Non-profit International Press Syndicate Group with IDN as the Flagship Agency in partnership with Soka Gakkai International in consultative status with ECOSOC.


SGI Soka Gakkai International

 

Ketidakpedulian Pemerintah Fiji Mengancam Hilangnya Levuka sebagai Warisan Dunia

Oleh Kalinga Seneviratne

LEVUKA, Fiji (IDN) - Pulau Ovalau yang berbatu-batu dan ditutupi dengan tanaman hijau ini hanya memiliki panjang 13 km dan lebar 10 km dan terletak di lepas pantai timur pulau utama Fiji, Viti Levu. Satu-satunya kotanya, pemukiman pelabuhan Levuka dengan sekitar 1500 penduduk adalah satu-satunya situs Warisan UNESCO yang terdaftar di Fiji dan seorang pemimpin masyarakat setempat mengatakan bahwa pulau ini bisa saja tidak terdaftar jika pemerintah Fiji tidak memberikan perhatian yang cukup terhadap nilai warisannya.

Pensiunan guru sekolah lokal dan mantan CEO Dewan Kota Levuka, Suliana Sandys, mengkritik pemerintah Fiji karena tidak memberikan prioritas yang cukup untuk mengembangkan warisan dan pariwisata budaya ke Levuka.

"Warisan budaya tidak memiliki keunggulan dalam pemerintahan saat ini. Mereka telah mengatakan itu di hadapan kami dan ditunjukkan dalam cara mereka menjalankan urusan pemerintah daerah di sini," katanya kepada IDN, sambil menunjuk ke pasar baru yang sedang dibangun di sini yang tidak memasukkan unsur-unsur arsitektur lokal. "Pemerintah mengatakan jika ada ruang terbuka dan pelaku bisnis memiliki uang, mengapa tidak mengembangkannya?"

Beberapa tahun yang lalu, ketika seorang pengusaha dari Suva ingin merobohkan bangunan tua dan membangun klub malam yang mencolok, rencananya ditentang keras oleh Masyarakat Warisan Budaya setempat dan dibatalkan oleh Dewan Kota. Namun Suliana mengatakan bahwa mereka tidak menentang pariwisata "kami tidak menginginkan pariwisata yang akan membawa keburukan di sini".

Pelabuhan alami dan tempat berlabuh Levuka menarik para pelaut Eropa yang pertama kali tiba di sini pada awal tahun 1830-an. Ini adalah ibu kota pertama Fiji, setelah pulau ini diserahkan kepada Inggris oleh kepala suku setempat pada tahun 1874. Di sepanjang tepi pantai yang berdampingan dengan pelabuhan, berkembanglah kota pertama Fiji di mana toko-toko, rumah, salon, bar, dan gereja dibangun.

Saat ini bar dan salon sudah tidak ada lagi karena tidak ada lagi pusat perdagangan maritim di wilayah ini setelah operasi perburuan ikan paus abad ke-19, ledakan kapas tahun 1860-an jatuh, dan perdagangan kopra berhenti pada tahun 1950-an.

Saat ini, pabrik pengolahan ikan yang dibangun Jepang, yang sekarang dimiliki oleh pemerintah Fiji menyediakan sebagian besar lapangan kerja bagi penduduk setempat, terutama wanita muda.

Kota ini tidak dapat berkembang keluar dari tepi pantai karena medan tebing pegunungan di pulau itu. Dengan demikian, ibu kota Fiji dipindahkan ke Suva di Pulau Viti Levu pada tahun 1881. Bangunan-bangunan asli di depan toko, gereja-gereja, dan rumah-rumah kayu yang masih berdiri dengan jendela-jendela kayunya yang terbuka ke atas masih berdiri. Penduduk setempat dengan bangga melestarikan kota mereka, melindungi nilai bersejarah kota ini.

Kota Pelabuhan Bersejarah Levuka diakui sebagai Situs Warisan Dunia oleh UNESCO pada tahun 2013 dan dilindungi di bawah Keputusan Warisan Dunia Fiji 2013. Pencatatan ini merupakan puncak dari upaya setidaknya 36 tahun oleh berbagai pemangku kepentingan domestik dan internasional. Kota ini tetap menjadi satu-satunya situs Warisan Dunia di Fiji, yang oleh UNESCO digambarkan sebagai "contoh langka dari kota pelabuhan kolonial akhir abad ke-19 yang dalam perkembangannya dipengaruhi oleh masyarakat pribumi".

Peningkatan prospek pariwisata telah dilihat sebagai pembenaran utama untuk pencatatan, di samping nilai-nilai perlindungan warisan yang melekat. Fiji Times, sebuah surat kabar yang masih diterbitkan, dimulai di sini pada tahun 1869. Kota ini juga merupakan lokasi bank, kantor pos, sekolah, dan balai kota pertama di Fiji.

Suliana menjelaskan bahwa dengan bantuan sebuah yayasan Jepang, mereka telah menyelenggarakan lokakarya dengan masyarakat setempat sebelum pandemi untuk mengembangkan rencana wisata warisan dan budaya ke pulau itu.

"Kami mengundang orang-orang dari setiap desa untuk datang ke lokakarya. Ceritakan kisah mereka kepada kami, ceritakan apa yang mereka miliki yang ingin dilihat oleh wisatawan. Kami membuat selebaran yang dikerjakan oleh penduduk setempat dari desa-desa untuk mempromosikan pariwisata, menceritakan sejarah mereka dan semua itu. Kami memiliki pemandu wisata yang dilatih untuk membawa orang ke desa mereka masing-masing. Kami merencanakan jalan setapak untuk mendaki gunung, mendengar cerita-cerita penduduk setempat. Departemen Warisan Budaya hanya mengesampingkannya. Mereka tidak ingin mempromosikannya. "

IDN menghubungi Departemen Warisan dan Seni untuk mencari tahu mengapa mereka tidak mendukung wisata warisan budaya ke Levuka, tetapi kami tidak mendapatkan tanggapan, meskipun mereka berjanji untuk melakukannya. Namun, badan pemasaran pariwisata global pemerintah Fiji, CEO Tourism Fiji, Brent Hill mengatakan kepada IDN bahwa mereka ingin mempromosikan Levuka sebagai situs wisata budaya dan mereka akan membawanya ke perhatian Kementerian Perdagangan, Perdagangan dan Pariwisata.

"Saat ini kami mempromosikan perjalanan ke Levuka sebagai bagian dari kapal pesiar Captain Cook saat mereka melakukan perjalanan ke pulau ini," katanya, seraya menambahkan bahwa lebih mudah bagi mereka untuk mempromosikan situs yang sudah memiliki infrastruktur dan tur yang sudah berjalan. "Mengirim wisatawan ke kota kuno yang bersejarah ini berarti perlu memiliki infrastruktur pendukung yang tepat-seperti akomodasi. "

Hanya ada tiga hotel kecil di sini, dan Royal Hotel, yang dilaporkan sebagai hotel tertua yang terus beroperasi di Pasifik, masih sangat utuh dengan interior abad ke-19. "Levuka selalu menjadi tujuan khusus bagi pengunjung luar negeri karena masyarakat dan sejarahnya," kata Nicolette Yoshita, co-manager Royal Hotel kepada IDN. "Ketika Levuka kehilangan perdagangan kopra, hal inilah yang membuat Levuka tetap bertahan. Kedatangan pengunjung datang dalam kelompok, kemudian wisatawan dengan anggaran terbatas dan pada tahun 80-an, 90-an terutama backpacker".

Yoshita menjelaskan bahwa paket all-inclusive dapat ditawarkan dengan hiburan lokal di malam hari. "Inilah yang kami lakukan sebelum Levuka ditutup (untuk Covid). Kami memiliki grup yang datang (melalui agen perjalanan) dengan tamu yang diakomodasi di Hotel, Klub Ovalau & rumah pribadi. Pendapatan dari grup-grup ini membantu Levuka tetap hidup, "katanya. "Kuncinya adalah menjalankannya secara profesional dan di situlah Departemen Warisan dan Seni bisa masuk karena mereka memiliki staf dan kantor di Levuka".

Karena status UNESCO-nya, Levuka menarik banyak wisatawan Fiji karena hanya sekitar satu jam perjalanan feri dari daratan utama. Namun, seorang penjaga toko lokal mengatakan kepada IDN bahwa etalase toko-toko tua membutuhkan perbaikan mendesak untuk menjaga bangunan tetap utuh. "Sangat sulit untuk mempertahankan bangunan kami, apa yang dibangun Inggris mahal untuk diperbaiki dan tidak ada dana dari orang-orang warisan. "

"Tempat ini memiliki banyak air, dan kami memiliki lima sungai yang mengalir dari perbukitan. Ada banyak makanan yang bisa kita tanam di sini-singkong, ubi, sayuran, cabai, labu, sukun, kelapa, mangga-kita bisa hidup dari hasil bumi lokal," kata sopir taksi lokal, Raj, kepada IDN saat mengantar saya berkeliling pulau-pulau di jalan bergelombang.

Tur ini memakan waktu sekitar empat jam, termasuk kunjungan ke Lovoni-satu-satunya desa di pedalaman yang berada di lembah yang tercipta oleh gunung berapi tua-dan berendam di air jernih dari sungai sempit yang mengalir turun dari pegunungan. "Agar pariwisata dapat berkembang, jalan-jalan lokal perlu diperbaiki ... jalan ini rusak parah akibat badai Winston lima tahun lalu," tambahnya.

Raj adalah keturunan buruh kontrak India yang dibawa ke pulau ini oleh Inggris. Banyak desa di sekitar pulau ini memiliki sejarah yang menarik dari penaklukan kolonial Eropa yang kurang menghargai hak atas tanah. Ada juga banyak kisah menarik tentang kelangsungan hidup masyarakat, kebiasaan budaya, dan tradisi mereka yang mungkin menarik bagi para petualang, bersama dengan perjalanan ke pegunungan dan hutan hujan serta berendam di sungai-sungai murni yang mengalir di seluruh pulau.

Suliana percaya bahwa pariwisata warisan budaya yang berkelanjutan dapat dikembangkan di sini jika pemerintah mengirimkan pejabat yang tepat untuk bekerja sama dengan masyarakat untuk mengembangkannya. "Ini adalah pariwisata lokal (Fiji) yang meningkatkan kota ini," katanya. "Saya berharap kami tidak akan kehilangan daftar warisan yang telah diperjuangkan dengan keras oleh masyarakat untuk dipertahankan. Saya berharap mereka mempekerjakan orang-orang di departemen warisan yang memiliki latar belakang warisan. Bukan hanya pekerja musiman pemerintah yang datang dan pergi tanpa hasrat untuk warisan budaya. "

Hill mengatakan bahwa Tourism Fiji akan dengan senang hati membantu Levuka untuk mengembangkan lalu lintas turis asing ke pulau tersebut. "Saya pikir percakapan yang lebih besar perlu dilakukan dengan beberapa pemangku kepentingan dan pemerintah .... jika Suliana bersedia melakukan sesi talanoa (dialog partisipatif) dengan tim Tourism Fiji kami, saya yakin kami dapat menemukan cara untuk mendukung atau mempromosikan Levuka dengan lebih baik," katanya kepada IDN. [IDN-InDepthNews - 12 Juni 2022]

Foto: Jalan bersejarah Levuka. Kredit: Kalinga Seneviratne

Newsletter

Striving

Striving for People Planet and Peace 2022

Mapting

MAPTING

Partners

SDG Media Compact


Please publish modules in offcanvas position.