NOTE! This site uses cookies and similar technologies.

If you not change browser settings, you agree to it.

I understand

Reporting the underreported about the plan of action for People, Planet and Prosperity, and efforts to make the promise of the SDGs a reality.
A project of the Non-profit International Press Syndicate Group with IDN as the Flagship Agency in partnership with Soka Gakkai International in consultative status with ECOSOC.


SGI Soka Gakkai International

 

Kasus Virus Corona Meningkat di Seluruh Afrika

Oleh Jeffrey Moyo

HARARE (INPS) — Ada lebih dari 228.000 kasus virus corona di Zimbabwe dengan lebih dari 5.000 kematian, sedangkan di utara negara ini ada Zambia yang memiliki lebih dari 300.000 kasus virus corona dan lebih dari 3.000 kematian terkait COVID. Tidak ketinggalan adalah Mozambik di timur Zimbabwe, memiliki lebih dari 200.000 kasus virus corona dengan lebih dari 2.000 kematian terkait dengan pandemi yang ditakuti ini.

Saat ini terjadi, pakar kesehatan seperti Joseph Banda dari Malawi telah menyatakan bahwa untuk Afrika secara keseluruhan, tidak ada waktu istirahat karena kasus virus corona terus meningkat dan dapat menjadi tidak terkendali dalam prosesnya.

“Sejak penyakit tersebut mulai melanda negara-negara Afrika pada tahun 2019, benua ini tidak pernah lepas dari kasus-kasus yang terus melonjak. Ya, hanya sedikit yang diberitakan oleh media tentang kasus virus corona di benua Afrika, tetapi saya beri tahu Anda semakin banyak orang di benua ini yang tertular penyakit tersebut,” ujar Banda kepada IDN.

Beliau (Banda) juga membuat klaim mengejutkan bahwa kasus virus corona di beberapa negara Afrika tidak dilaporkan.

Pada akhir tahun 2021, Afrika sebenarnya kembali menghadapi tahun yang menantang karena virus corona terus menyerang benua miskin ini dari Cape hingga Kairo.

“Afrika telah menderita karena virus corona dan ekonominya dapat bersaksi tentang hal ini karena ketika kasus terus meningkat, industri juga menghentikan operasi sehingga banyak orang Afrika kehilangan pekerjaan,” Nerdy Chivaviro, seorang ekonom independen di Zimbabwe, mengatakan kepada IDN.

Menurut Uni Afrika, ketika krisis Covid-19 berdampak pada seluruh ekonomi dunia, krisis itu telah menghantam Afrika paling parah, membuat sektor-sektor utama ekonomi Afrika lumpuh, dengan pariwisata, transportasi udara, dan sektor minyak paling terlihat dampaknya.

Berkat virus corona, pada bulan Mei 2020, Menteri Pariwisata Zimbabwe Mangaliso Ndlovhu menyatakan di media bahwa sektor pariwisata bisa merugi hingga US$1,1 miliar karena pembatasan perjalanan yang telah melumpuhkan industri perjalanan.

Hal itu diungkapkan Menteri Pemerintah Zimbabwe tersebut saat berpidato di depan wartawan usai bertemu dengan pelaku pariwisata di ibu kota negara itu, Harare.

Dua tahun kemudian, Afrika secara keseluruhan telah menyaksikan Covid-19 terus menyebar, yang didorong oleh varian baru sementara pengiriman vaksin ke benua tersebut tersendat sebelum pengambilan, sehingga menyebabkan penundaan dalam upaya vaksinasi di tengah seruan intensif untuk kesetaraan.

Tahun lalu, Afrika Selatan menjadi negara pertama di dunia yang mendeteksi varian Omicron, yang sejauh ini telah menjangkiti jutaan orang di seluruh walaupun banyak dengan gejala ringan.

Namun terlepas dari tantangan yang ditimbulkan oleh Omicron, sejauh ini Afrika telah membuat kemajuan signifikan dalam kesehatan termasuk memelopori peluncuran vaksin polio oral yang baru, memperkuat pengurutan genom COVID-19 dan upaya vaksinasi serta menghilangkan penyakit tidur di negara-negara benua seperti Pantai Gading dan Gambia. https://www.afro.who.int/our-work-2021

Pada awal tahun 2021, benua Afrika mulai mencatat peningkatan jumlah kasus COVID-19, dengan rata-rata harian sekitar 25.000.

Bagi banyak pakar kesehatan di Afrika seperti Lameck Mwansa yang berbasis di Zambia, kasus virus corona sedang meningkat, tetapi tidak lagi diberikan publisitas seperti ketika pandemi tersebut pertama kali tiba.

“Kasus virus corona tentu saja sedang naik di Zambia dan Afrika secara keseluruhan. Satu-satunya perbedaan sekarang adalah kasus tidak dipublikasikan seperti sebelumnya dan itulah sebabnya dunia menjadi terlena dalam menghadapi pandemi yang mengakibatkan kasus tanpa akhir yang tercatat setiap hari,” kata Mwansa kepada IDN.

Di Afrika Selatan, Phindiwe Zama yang bekerja sebagai perawat di sebuah klinik swasta di Johannesburg mengaku masih kewalahan menghadapi pasien yang menderita virus corona bahkan saat dunia tampaknya semakin tenang terhadap pandemi.

“Kami masih menerima pasien yang dirawat karena menderita virus corona, ada yang dengan kasus parah serta ada yang datang dan dipulangkan karena menunjukkan gejala ringan. Kasus-kasus tersebut banyak yang terkait dengan varian Omicron,” kata Zama kepada IDN.

Di Kongo Brazzaville, tidak ada waktu istirahat karena negara Afrika itu juga terus-menerus berjuang melawan kasus pandemi virus corona.

Saat ini, ada 23.485 kasus COVID-19 terkonfirmasi di Kongo Brazzaville dengan sekitar 1.700 penderita di sana, yang merupakan satu dari setiap 3.100 penduduk, menurut Organisasi Kesehatan Dunia.

Namun, negara-negara seperti Kongo Brazzaville tidak sendirian dalam pertarungan mereka dengan meningkatnya varian virus corona.

Faktanya, di seluruh Afrika, kasus COVID-19 terus meningkat sejak pertengahan bulan September 2020 dengan peningkatan yang lebih tajam sejak akhir bulan November.

Sejak tahun lalu, varian COVID-19 baru yang dikenal sebagai 501Y.V2 telah tersebar luas di negara tetangga Afrika Selatan, menyumbang sebagian besar infeksi baru di negara Afrika Selatan.

Namun, tidak ada indikasi bahwa varian baru meningkatkan keparahan virus corona, menurut Organisasi Kesehatan Dunia.

“Bahkan jika varian baru tidak lebih ganas, virus yang dapat menyebar lebih mudah akan semakin membebani rumah sakit dan tenaga kesehatan yang dalam banyak kasus sudah kewalahan,” kata Dr. Matshidiso Moeti, Direktur Regional Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk Afrika dalam konferensi pers virtual tahun lalu.

Dr. Moeti juga mengatakan, “ini adalah pengingat yang jelas bahwa virus ini tidak berhenti, masih menghadirkan ancaman nyata, dan bahwa perang kita masih jauh dari kemenangan.”

Meski begitu, beliau (Moeti) mendesak negara-negara Afrika untuk secara religius mematuhi langkah-langkah pencegahan terhadap pandemi yang ditakuti tersebut.

“Kami meminta semua negara agar meningkatkan pengujian dan pengurutan virus untuk secepatnya menemukan, melacak, dan menangani varian COVID-19 baru segera setelah muncul. Untuk mengalahkan musuh yang gesit, adaptif, dan tak kenal lelah, kita harus mengetahui dan memahami setiap gerakannya, dan melipatgandakan yang kita tahu paling efektif melawan semua varian virus,” kata Dr. Moeti.

Dengan tersebarnya varian COVID-19 baru seperti varian 501Y.V2, negara-negara Afrika seperti Afrika Selatan, Botswana, Ghana, Kenya, Komoro, dan Zambia khususnya tidak luput dari varian yang muncul awal tahun lalu.

Di Afrika Selatan, Themba Mlilo, 56 tahun, yang berasal dari Thokoza, sebuah kotapraja di Johannesburg, menceritakan dia nyaris lolos setelah menjadi korban omicron meskipun para ahli mengatakan varian itu sering menyerang dengan gejala ringan.

“Saya hampir meninggal karena virus corona tahun lalu. Di rumah sakit, perawat bilang saya terkena varian omicron, tetapi saya kesulitan bernapas padahal mereka bilang variannya tidak mematikan, tetapi saya bersyukur bisa sembuh dan masih hidup sampai sekarang,” kata Mlilo kepada IDN. [IDN-InDepthNews – 27 Januari 2022]

Kredit gambar: WHO/Marta Villa Monge.

Newsletter

Striving

Striving for People Planet and Peace 2021

Mapting

MAPTING

Partners

SDG Media Compact


Please publish modules in offcanvas position.