NOTE! This site uses cookies and similar technologies.

If you not change browser settings, you agree to it.

I understand

Reporting the underreported about the plan of action for People, Planet and Prosperity, and efforts to make the promise of the SDGs a reality.
A project of the Non-profit International Press Syndicate Group with IDN as the Flagship Agency in partnership with Soka Gakkai International in consultative status with ECOSOC.


SGI Soka Gakkai International

 

Kelompok Pemuda Berjuang untuk Menyelamatkan Tanah Adat di Pulau Palawan di Filipina

Oleh Nena Palagi

PUERTO PRINCESA, Palawan, Filipina (IDN) — Ini adalah prestasi yang tak terbayangkan oleh standar modern mana pun. Enam anak muda dari pulau terpencil Palawan, di Filipina, telah mengambil alih kepemilikan tanah yang dikuasai goliat, dan menang. Mereka mendapatkan lebih dari 40.000 hektar lahan yang secara hukum dinyatakan sebagai habitat yang dilindungi dengan dukungan langsung dari penjaga adat.

Centre for Sustainability PH (CS) nirlaba kecil yang telah mempelopori kampanye ini, membantu masyarakat adat Batak sejak tahun 2014. Bagaimana mereka melakukannya? Salah satu pendiri dan Penasihat CS, Karina May (KM) Reyes, mengatakan bahwa ini adalah melalui ketabahan dan “ketahanan hari demi hari”, selama tujuh tahun terakhir. Mereka melaksanakan misi mereka melalui Konservasi Lahan, Reboisasi dan Ilmu Pengetahuan Warga.

Mereka baru-baru ini membawa kisah mereka ke panggung global, ke  International Union for Conservation of Nature (IUCN). Dan selanjutnya, akan menjadi forum besar dunia COP 26 di Glasgow mulai tanggal 31 Oktober, yang dihadiri Reyes.

Pada COP 26, Reyes akan memulai peran baru dengan LSM dunia, One Tree Planted. Mengusung advokasi agenda perubahan iklim di kawasan ASEAN (Asia Tenggara), kisah mereka dari Pulau Palawan dan Filipina, akan mendunia.

Kepemimpinan enam anggota tim pemuda CS berkisar dari usia 17 hingga 28 tahun, ketika mereka pertama kali mulai melobi untuk perlindungan hutan hujan Palawan. Sebagian besar tumbuh dewasa dengan berenang di sungai dan danau yang masih asli di Pulau Palawan, yang mendapat gelar sebagai "Pulau Terbaik di Dunia" (Majalah Perjalanan dan Kenyamanan).

Reyes—KM, yang sering dipanggil akrab olehi Penduduk Asli—lahir di Australia dari keturunan Filipina. Ketika dia mengunjungi Palawan satu dekade lalu, dia jatuh cinta dengan pulau itu dan tidak pernah pergi. Sekarang, berkomitmen seperti biasa untuk pengembangan dan perlindungan lingkungan berkelanjutan jangka panjang, dia bertekad untuk membawa kisah mereka ke aliansi internasional High Ambition Coalition for Nature and People (HAC), yang mewakili setidaknya 70 negara.

Sebagai persiapan, CS baru-baru ini mengadakan forum online yang dihadiri oleh 740 anak muda secara masif di Filipina, dengan pidato utama dari Dubes Bapak Zakri Abdul Hamid. Bapak Hamid adalah Duta Besar dan Penasihat Sains untuk Kampanye Alam, pakar global dalam Konvensi PBB untuk Keanekaragaman Hayati, yang pertama kali diluncurkan pada KTT Bumi Rio pada tahun 1992.

Proyek CS di Palawan, berjudul CLEOPATRA’S NEEDLE CRITICAL HABITAT (CNCH)  mendapat dukungan dari pemerintah lokal dan nasional serta badan internasional dan komersial, yang memungkinkan mereka untuk sampai ke tempat mereka sekarang.

Pentingnya memenangkan perlindungan 'Jarum Cleopatra' pada tahun 2016[1], sebagai habitat kritis tidak dapat diremehkan. Ini adalah habitat kritis terbesar Filipina dan wilayah leluhur suku Batak yang menghilang di pulau itu. Ini adalah rumah bagi 61 spesies hewan dan tumbuhan Palawan yang tidak ditemukan di tempat lain di dunia, dan 31 spesies yang terancam punah secara global.

“Kami menjaga hutan dan tanah kami karena itu adalah sumber mata pencaharian kami dan kunci kelangsungan hidup kami. Kami orang Batak tinggal di hutan. Dan kami memiliki tradisi bahwa kami berpindah dari satu bagian hutan ke bagian lainnya. Ini adalah bagian dari praktik budaya kami untuk mengadakan ritual dan pertemuan suci,” Teodorico Villarica, mantan Kepala Suku dari Sitio (distrik) Kalakwasan, mengatakan kepada IDN.

“Misalnya, untuk panen yang baik dari damar dan madu Almaciga (pohon keramat), kami menawarkan ritual sebelum kami menggunakan dan mengumpulkan hasil hutan. Di hutan kita ada banyak hewan suci dan spesies tumbuhan yang juga penting untuk kelangsungan hidup kita di masa depan. Banyak masyarakat adat di antara kami bergantung pada hutan untuk makanan kami dan juga sumber air bersih kami,” tambahnya. Kalakwasan adalah pintu gerbang menuju Hutan Jarum Cleopatra.

Filipina bersama dengan Indonesia dan Malaysia adalah satu-satunya negara di Asia di antara 17 negara di dunia yang membanggakan memiliki hutan, lautan, dan lahan basah yang sangat beragam. Perbatasan barat CNCH adalah dengan Taman Nasional Sungai Bawah Tanah Puerto Princesa, yang dianggap sebagai salah satu dari Tujuh Keajaiban Alam Baru, dan terdaftar sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO.

Pekerjaan CS untuk 41.350 hektar lahan lindung yang luas di Jarum Cleopatra berisi hutan murni terakhir Filipina yang tersisa di dekat ibu kota pulau itu, Puerto Princesa. Selain komunitas Chieftain Villarica, CNCH juga dibebani oleh enam distrik penting lainnya. Namun, sebagian besar suku Batak pemburu-pengumpul yang tinggal di hutan, dengan cepat menyusut menjadi hanya 200 anggota. Oleh karena itu, ada rasa urgensi di antara tim pemuda untuk melindungi petak terakhir dari lahan hutan hujan yang tersisa di Palawan.

Sebelum penjajahan Spanyol, 90-95 persen Kepulauan Filipina adalah tutupan hutan. Hanya ada 3 persen hutan yang tersisa di seluruh negeri saat ini, sebagian besar di Palawan. Tutupan hutan telah sangat terkuras oleh tambang terbuka, penggunaan lahan pertanian yang ekstrim, perburuan satwa liar dan penebangan.

Nilai-nilai pedoman CS dalam pekerjaan mereka adalah tentang memulai dari komunitas dan kembali ke komunitas untuk semua yang mereka lakukan. KM yakin bahwa tanpa masyarakat, pembangunan lingkungan tidak berkelanjutan.

“Untuk mencapai tujuan menyelamatkan setidaknya 30 persen dari planet kita pada tahun 2030, kita perlu berinvestasi pada masyarakat adat dan komunitas lokal. Kita harus mampu mengakui dan mempertahankan hak tenurial (tanah) Adat dan kawasan konservasi masyarakat adat,” kata Reyes kepada IDN. “Kita juga harus mampu menyediakan bantuan tunai sederhana kepada masyarakat adat untuk mempelopori langkah-langkah konservasi sehingga mereka dapat menjalankan peran mereka sejak zaman dulu,” tambahnya.

Reyes mengatakan bahwa masyarakat adat mewakili 5 persen dari populasi global namun melindungi 80 persen keanekaragaman hayati global. Juga, tanah adat itu mewakili 37 persen dari tanah alami dunia dan menyimpan 25 persen dari sisa karbon di atas tanah dunia.

“Sebagai masyarakat adat, kami telah menyaksikan secara langsung kerugian yang diakibatkan oleh pemanenan berlebihan terhadap pohon Almaciga untuk mata pencaharian kami. Sumber daya keramat kami seperti pohon Almaciga, kayu rotan dan madu, kami orang Batak berhati-hati agar tidak menyalahgunakannya. Kami pikir di masa depan tidak akan ada yang tersisa jika kami menyalahgunakan penggunaannya, ”kata Villarica.

Dia berpendapat bahwa praktik panen mereka akan bermanfaat bagi generasi mendatang. “Dalam praktik kami menerapkan waktu yang tepat untuk menanam dan memanen, untuk memastikan pohon Almaciga matang sebelum panen. Kami hanya menyadap damarnya jika sudah siap,” jelas mantan kepala suku. Dia menambahkan bahwa bersama CS mereka telah menanam 3000 pohon untuk menghindari erosi tanah dan meregenerasi 10.000 bibit untuk “pohon berharga yang membutuhkan waktu seumur hidup untuk tumbuh.”

“Masyarakat adat hanya menghabiskan 16 hingga 23 persen dari anggaran lembaga konservasi global dengan hasil yang sama,” kata Reyes. Karena usahanya yang tak henti-hentinya, KM mendapatkan hibah National Geographic Explorer sejak 2018. Sementara bersama CS, ia juga dianugerahi Penghargaan Ten Accomplished Youth Organizations of the Philippines (TAYO).

Reyes, yang berlatar belakang perdamaian dan studi internasional dengan gelar dari University of New England Australia, yakin bahwa masyarakat adat adalah penjaga terbaik pembangunan berkelanjutan atas tanah mereka. Dan inilah yang terus dia lobi kepada siapa pun yang mau mendengarkan dan menjadi mitranya.

“Untuk pertama kalinya masyarakat adat Batak memiliki dokumen hukum yang menyatakan sebagai penjaga tanah mereka memiliki hak pertama atas wilayah tersebut melalui deklarasi Habitat Kritis Jarum Cleopatra,” kata Reyes. “Kami mematahkan hambatan dengan memberi tahu para pembuat keputusan kami bahwa karena keahlian asli masyarakat adat sejak dahulu kala, kami terus melestarikan hutan asli terakhir kami. Dan bahwa mereka harus memanfaatkan keahlian Asli ini dan berinvestasi di dalamnya.”

“KM dan tim CS-nya telah bekerja dengan sabar untuk memahami budaya Asli kita. Jadi, kami sangat menghargai apa yang telah mereka lakukan untuk kami,” kata Villarica. “CS telah bersama kami sejak awal (kampanye) dan ketika akhirnya, Jarum Cleopatra dinyatakan secara legal sebagai habitat kritis, itu adalah salah satu pencapaian terbesar kami bersama.”

CS telah melatih banyak orang Batak sebagai penegak satwa liar dan mereka sekarang bersiap untuk lebih banyak pertempuran untuk menyelamatkan tanah adat lainnya di Pulau Palawan. CS terus menavigasi perburuan satwa liar, pembalakan liar, perampasan tanah, penambangan dengan skala besar dan, sekarang, perambahan dari pengembang.

“Ini benar-benar berpacu dengan waktu bagi banyak dari kita kaum muda. Kami sangat sadar bahwa penduduk asli Palawenyo, yang terkena dampak perubahan iklim, bahkan tidak dapat berpartisipasi dalam debat dunia yang secara langsung mempengaruhi mereka,” kata Reyes, menambahkan, “Pulau Palawan kami terletak di titik panas geopolitik”.

Kepulauan Palawan berbatasan dengan Laut Tiongkok Selatan yang disengketakan dan pemerintah Filipina telah secara resmi menetapkan daerah ini sebagai bagian dari zona ekonomi eksklusif negara itu. “(Daerah ini) sekarang termasuk wilayah yang diperebutkan oleh Tiongkok. Hal ini membuat pekerjaan kami di Pulau tercinta ini semakin mendesak,” tutup KM Reyes. [IDN-InDepthNews – 29 Oktober 2021]

Foto: Jarum Cleopatra, Sitio (distrik) Kalakasan, Gerbang menuju situs Cleopatra's Needle Critical Habitat (CNCH) . Kredit: Julian Plack

 

[1] https://www.rewild.org/press/newly-declared-critical-habitat-in-palawan-secures-promising-future-for-irreplaceable-forests-and-wildlife-species

 

Newsletter

Striving

Striving for People Planet and Peace 2022

Mapting

MAPTING

Partners

SDG Media Compact


Please publish modules in offcanvas position.