NOTE! This site uses cookies and similar technologies.

If you not change browser settings, you agree to it.

I understand

Reporting the underreported about the plan of action for People, Planet and Prosperity, and efforts to make the promise of the SDGs a reality.
A project of the Non-profit International Press Syndicate Group with IDN as the Flagship Agency in partnership with Soka Gakkai International in consultative status with ECOSOC.


SGI Soka Gakkai International

 

Pneumonia (Paru-paru Basah), Penyakit Pembunuh Anak Nomor Satu

Oleh Sean Buchanan

NEW YOK (IDN) – Pneumonia, penyakit yang dapat dicegah sepenuhnya, merenggut nyawa 800.000 anak-anak – atau satu anak setiap 39 detik – di bawah usia lima tahun lalu, tetapi pendanaan untuk meningkatkan tingkat kelangsungan hidup terus menurun, menurut analisis baru .

Sebagian besar kematian terjadi di antara anak-anak di bawah usia dua tahun, dan hampir 153.000 nyawa terenggut dalam bulan pertama kehidupan, ujar analisis Pendanaan Anak PBB (UNICEF) yang dipublikasikan pada September 2019, berdasarkan perkiraan dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Kelompok Estimasi Epidemiologi Ibu dan Anak (MCEE), dan Kelompok Antar Lembaga PBB untuk Estimasi Angka Kematian Anak.

Menyuarakan kekhawatiran tentang epidemi yang terlupakan ini, enam organisasi terkemuka untuk kesehatan dan anak-anak – ISGlobal, Save the Children, UNICEF, Every Breath Counts, Unitaid dan Gavi, the Vaccine Alliance – meluncurkan permohonan pada tanggal 12 November untuk aksi global.

Menyerukan komitmen konkret dari negara-negara dengan beban yang besar dan donor internasional untuk mengatasi pneumonia, kelompok – bersama dengan Yayasan “la Caixa”, Bill and Melinda Gates Foundation, dan USAID – akan menjadi tuan rumah dari Forum Global tentang Pneumonia Anak di Spanyol pada tanggal 29-31 Januari 2020.

Henrietta Fore, Direktur Eksekutif UNICEF, mengatakan: “Setiap hari, hampir 2.200 anak di bawah usia lima tahun meninggal karena pneumonia, penyakit yang dapat disembuhkan dan sebagian besar dapat dicegah. Komitmen global yang kuat dan peningkatan investasi sangat penting untuk memerangi penyakit ini. Hanya melalui intervensi perlindungan, pencegahan, dan pengobatan yang hemat biaya, yang diberikan ke tempat di mana anak-anak berada dapat benar-benar menyelamatkan jutaan nyawa.”

Pneumonia disebabkan oleh bakteri, virus atau jamur, dan membuat anak-anak berjuang untuk bernapas saat paru-paru mereka penuh dengan nanah dan cairan.

Lebih banyak anak di bawah usia lima tahun meninggal karena penyakit ini pada tahun 2018 dibandingkan akibat penyakit lainnya. 437.000 anak balita meninggal karena diare dan 272.000 meninggal karena malaria.

Kevin Watkins, Kepala Eksekutif Save the Children, mengatakan: “Ini adalah epidemi global yang terlupakan yang menuntut tanggapan internasional yang mendesak. Jutaan anak sekarat karena kekurangan vaksin, antibiotik yang terjangkau, dan perawatan oksigen rutin. Krisis pneumonia adalah gejala kelalaian dan ketidaksetaraan yang tidak dapat dipertahankan dalam akses untuk perawatan kesehatan.”

Hanya lima negara yang bertanggung jawab atas lebih dari setengah kematian akibat pneumonia anak: Nigeria (162.000), India (127.000), Pakistan (58.000), Republik Demokratik Kongo (40.000), dan Etiopia (32.000).

Anak-anak dengan sistem kekebalan yang melemah akibat infeksi lain seperti HIV atau kekurangan gizi, dan mereka yang tinggal di daerah dengan tingkat polusi udara dan air yang tidak aman, berada pada risiko yang jauh lebih besar.

Penyakit ini dapat dicegah dengan vaksin, dan mudah diobati dengan antibiotik murah jika didiagnosis dengan benar.

Tetapi puluhan juta anak-anak masih belum mendapat vaksin – dan satu dari tiga yang mengalami gejala tidak menerima perawatan medis yang sangat diperlukan.

Pada tahun 2018, 71 juta anak-anak tidak menerima tiga dosis vaksin konjugasi pneumokokus (PCV) yang direkomendasikan, sehingga menempatkan mereka pada risiko pneumonia yang lebih tinggi. Secara global, 32 persen anak-anak dengan dugaan pneumonia tidak dibawa ke fasilitas kesehatan. Angka itu meningkat hingga 40 persen untuk anak-anak termiskin di negara berpenghasilan rendah dan menengah.

Anak-anak dengan kasus pneumonia yang parah juga mungkin memerlukan perawatan oksigen, yang jarang tersedia di negara-negara termiskin untuk anak-anak yang membutuhkannya.

Dr Seth Berkley, CEO Gavi, the Vaccine Alliance, mengatakan: “Fakta bahwa penyakit yang dapat dicegah, diobati, dan dengan mudah didiagnosis ini masih merupakan pembunuh anak-anak terbesar di dunia yang amat sangat mengejutkan. Kami telah membuat kemajuan besar selama dekade terakhir, dengan jutaan anak di negara-negara termiskin di dunia sekarang menerima vaksin pneumokokus yang menyelamatkan jiwa. Terima kasih banyak atas dukungan Gavi, cakupan vaksin pneumokokus di negara-negara berpenghasilan rendah sekarang lebih tinggi dibandingkan dengan rata-rata global, tetapi kami masih memiliki pekerjaan yang harus dilakukan untuk memastikan setiap anak memiliki akses untuk penyelamat ini.”

Pendanaan yang tersedia untuk mengatasi pneumonia jauh tertinggal dibandingkan dengan penyakit lainnya. Hanya tiga persen dari pengeluaran penelitian penyakit menular global saat ini dialokasikan untuk pneumonia, meskipun penyakit tersebut menyebabkan 15 persen kematian pada anak-anak di bawah usia lima tahun.

Menurut Leith Greenslade, Koordinator Every Breath Counts, “selama beberapa dekade pembunuh utama anak-anak adalah penyakit yang terabaikan dan anak-anak yang paling rentan di dunia telah membayar harganya. Sudah waktunya bagi pemerintah, badan-badan PBB dan multilateral, perusahaan dan LSM untuk bergabung memerangi pneumonia dan melindungi anak-anak ini.”

Dalam seruan bersama untuk bertindak, organisasi-organisasi mendesak pemerintah di negara-negara yang paling parah terkena dampak untuk mengembangkan dan menerapkan Strategi Pengendalian Pneumonia untuk mengurangi kematian akibat pneumonia anak; dan untuk meningkatkan akses untuk perawatan kesehatan primer sebagai bagian dari strategi yang lebih luas untuk cakupan kesehatan universal.

Mereka juga meminta negara-negara kaya, donor internasional, dan perusahaan sektor swasta untuk meningkatkan cakupan imunisasi dengan mengurangi biaya vaksin utama dan memastikan keberhasilan penambahan Gavi, the Vaccine Alliance, serta meningkatkan pendanaan untuk penelitian dan inovasi untuk mengatasi penyakit tersebut. [IDN-InDepthNews – 13 November 2019]

Foto: Omid, anak malnutrisi berusia sepuluh bulan yang menderita pneumonia dirawat di Rumah Sakit Anak Mofleh di provinsi Herat, bagian barat Afganistan pada tanggal 29 Januari 2019. © UNICEF/UN0280720/Hashimi AFP-Services

Newsletter

Striving

Striving for People Planet and Peace 2020

Mapting

MAPTING

Fostering Global Citizenship

Partners

SDG Media Compact


Please publish modules in offcanvas position.