NOTE! This site uses cookies and similar technologies.

If you not change browser settings, you agree to it.

I understand

SDGs for All

SDGs for All is a joint media project of the global news organization International Press Syndicate (INPS) and the lay Buddhist network Soka Gakkai International (SGI). It aims to promote the Sustainable Development Goals (SDGs), which are at the heart of the 2030 Agenda for Sustainable Development, a comprehensive, far-reaching and people-centred set of universal and transformative goals and targets. It offers in-depth news and analyses of local, national, regional and global action for people, planet and prosperity. This project website is also a reference point for discussions, decisions and substantive actions related to 17 goals and 169 targets to move the world onto a sustainable and resilient path.

Para Petani Thailand Menunjukkan Cara Kerja 'Ekonomi Berkecukupan' dalam Prakteknya

Oleh Bronwen Evans *

CHANTHABURI, Thailand (IDN) – Umumnya ada dua alasan mengapa para petani Thailand merangkul bahan-bahan organik – alasan pertama adalah dari sisi kesehatan dan alasan lainnya adalah dari sisi ekonomi. Bagi Kumnung Chanthasit, seorang pria berusia 73 tahun, itulah yang terakhir. Dia telah bertani di tanah yang sama di provinsi Chanthaburi di Thailand timur sejak kecil. Terlepas dari tanah vulkanik yang subur, ia mendapati dirinya tenggelam dalam hutang ketika ia berjuang untuk membayar pupuk dan pestisida yang ia butuhkan saat itu.

Akhirnya, 26 tahun yang lalu dia terinspirasi untuk mencoba jalan yang berbeda, yaitu “ekonomi berkecukupan” seperti yang diajarkan oleh mendiang Raja Bhumibol Aduladej Thailand, sebuah sistem pertanian terintegrasi yang dapat mendukung sebuah keluarga hanya dengan empat hektar – dan Kumnung memiliki tanah seluas delapan hektar.

Mengikuti prinsip-prinsip ini, ia menciptakan kebun dengan beragam pohon buah-buahan, kolam ikan, herbal dan ayam, sambil mengganti pupuk dan pestisida kimia dengan kompos dan teh organik yang dibuat dengan ramuan sendiri dan limbah buah. Sistemnya sangat sukses sehingga dia berhasil membayar utangnya, dan sekarang penghasilannya cukup untuk mendapatkan hidup yang nyaman dengan anak-anak serta cucu-cucunya dan ia telah menjadi guru yang dihormati dalam metode ini.

Hal pertama yang harus diperhatikan saat mengunjungi pertaniannya adalah tanah yang penuh dengan cacing dan humus serta penutup tanah yang melimpah yang mencakup rumpun besar pandan dan kapulaga, yang telah dibagi dan diperbanyak selama bertahun-tahun. Tanaman pendamping ini meningkatkan keanekaragaman hayati dan mendorong mikroorganisme bagi pohon buah-buahan miliknya, dan juga memberikan pendapatan sepanjang tahun. Air untuk kebun berasal dari kolam ikan yang menambah nutrisi bagi tanah.

Sementara itu kawanan 100 ayam liar, keturunan unggas hutan merah asli Thailand, hingga tanahnya, menjaga hama serangga tetap berada di teluk, dan menyediakan telur. Dia juga menggunakan telur untuk menghasilkan stimulan hormon buatannya sendiri yang mendorong pohon-pohon berbuah dan berbunga lebat.

Pohon-pohon di taman hutan terlihat kuat dan sehat, dengan dedaunan yang berwarna hijau tua, bukti akan tanah yang subur. Utamanya, dia menanam buah tropis yang sangat cocok di wilayah tenggara Thailand seperti durian, manggis, duku, dan rambutan. Ada juga pepaya, pisang, dan kelapa serta jeruk nipis. Pohon-pohon tertinggi adalah durian, asli dari Asia Tenggara, yang dapat tumbuh hingga 45 meter dan memiliki cabang besar yang menghasilkan buah runcing seukuran bola sepak.

Di Thailand, buah ini disebut sebagai rajanya buah-buahan dengan daging yang lembut dan manis, durian ini memiliki harga yang mahal dan sangat populer di Asia. Salah satu pohon durian di kebun Kumnung berusia 55 tahun, yang katanya menghasilkan 100-150 kilogram buah per tahun, memberikan pendapatan tahunan lebih dari $3.000. Di lapisan tengah hutan terdapat duku dan manggis, kemudian pohon jeruk nipis, dan pada permukaan tanah ditanami tanaman herbal dan generasi baru dari pohon durian yang baru ditanam.

Ketika pohon-pohon tumbuh, pohon-pohon tersebut mengeluarkan pisang yang mendapatkan cukup sinar matahari yang mana pada saat ditebang akan menambahkan serat, mikroorganisme, dan kalium ke tanah. Tanaman lada memanjat beberapa pohon.

Selain konsep-konsep yang umum untuk biodinamik dan permakultur seperti membatasi gangguan pada tanah, menjaga tanah agar tetap tertutup tanaman, memiliki beragam penanaman, dan mengintegrasikan hewan ke dalam sistem, Kumnung mengikuti ajaran filosofis Raja Bhumibol tentang ekonomi berkecukupan.

Ajaran ini berfokus pada perilaku manusia dan penanaman kualitas seperti moderasi, kelayakan, dan kekebalan yang memadai terhadap peristiwa atau krisis yang tidak terduga. Kita harus memiliki pengetahuan yang luas, bijaksana, dan berhati-hati serta etis dalam perilaku kita, bertindak dengan jujur, integritas, ketekunan, dan pengendalian diri. Karena Thailand adalah negara Buddha, ekonomi berkecukupan mendapatkan inspirasi dari agama Buddha dan memasukkan konsep-konsep seperti mengikuti "jalan tengah" dan menghindari hal-hal ekstrem seperti perampasan diri yang ekstrem atau konsumsi berlebihan.

Bagian integral dari filosofi ini bertujuan untuk kemandirian dalam kehidupan kita sehari-hari. Jadi, kita tidak boleh boros tetapi mengambil secukupnya dari penghasilan atau produksi kita untuk menopang diri kita sendiri – selebihnya kita harus membagi – memberikan sebagian, menabung, dan menjual sebagian. Dengan mengikuti jalan ini, kita dapat menjadi tangguh dan mampu mencapai keseimbangan dan keharmonisan dalam hidup kita.

Baru-baru ini Kumnung membagi tanahnya untuk ketiga anaknya. Hanya dengan delapan hektar namun dapat mendukung begitu banyak orang, ini sangat luar biasa. Ini merupakan bukti yang begitu hebat akan nilai mengembangkan tanah, merencanakan, dan menciptakan ekosistem yang dinamis.

Catatan: Bronwen Evans adalah seorang jurnalis dan penyiar pemenang penghargaan, yang berasal dari Selandia Baru. Dia telah menetap di Thailand selama 20 tahun di mana dia telah membuat sebuah resor ramah lingkungan di Chanthaburi di pantai tenggara Faasai Resort and Spa yang berkomitmen untuk bertanggung jawab terhadap pariwisata serta perlindungan alam dan pertanian organik yang mengacu pada prinsip-prinsip permakultur. [IDN-InDepthNews – 21 September 2019]

Foto kolase: (kiri ke kanan) Kumnung Chantasit menunjukkan cara menanam kapulaga; Contoh bagaimana batang dan daun pisang digunakan untuk melindungi pohon-pohon muda; Salah satu ayam pekerja keras di Thailand. Kredit: Bronwen Evans.

Newsletter

Striving

Striving for People Planet and Peace 2019

Mapting

MAPTING

Fostering Global Citizenship

Partners

SDG Media Compact


Please publish modules in offcanvas position.