NOTE! This site uses cookies and similar technologies.

If you not change browser settings, you agree to it.

I understand

SDGs for All

SDGs for All is a joint media project of the global news organization International Press Syndicate (INPS) and the lay Buddhist network Soka Gakkai International (SGI). It aims to promote the Sustainable Development Goals (SDGs), which are at the heart of the 2030 Agenda for Sustainable Development, a comprehensive, far-reaching and people-centred set of universal and transformative goals and targets. It offers in-depth news and analyses of local, national, regional and global action for people, planet and prosperity. This project website is also a reference point for discussions, decisions and substantive actions related to 17 goals and 169 targets to move the world onto a sustainable and resilient path.

Para Pemimpin Agama Memainkan Peran Penting dalam Pengurangan Risiko Bencana

Oleh Jaya Ramachandran

JENEWA (IDN) - Para wakil dari iman organisasi berbasis iman (FBO), badan PBB, LSM dan lembaga akademis telah menekankan perlunya terlibat dengan masyarakat lokal beriman untuk mengurangi kerentanan terhadap risiko bencana, mendengarkan, dan mempertimbangkan suara terutama wanita yang sering mendapat dampak paling buruk.

Meja bundar terhadap Hari Internasional Pengurangan Bencana yang dirayakan pada tanggal 13 Oktober juga memohon untuk mendukung masyarakat lokal beriman dengan kegiatan reduksi risiko bencana (DRR) lokal, dan memaksimalkan kontribusi dari FBO, dengan 'menggunakan' modal rohani mereka.

Meja bundar lebih lanjut memohon untuk bekerja secara aktif menghapus keyakinan yang berakar bahwa bencana adalah Tuhan yang diberikan hukuman, memastikan bahwa tempat ibadah siap untuk menanggapi bencana, meningkatkan peran para pemimpin agama sebagai komunikator.

Diskusi ini diselenggarakan pada tanggal 10 Oktober di Pusat Ekumenis di Jenewa, Swiss, oleh Soka Gakkai International (SGI), the Joint Learning Initiative on Faith & Local Communities (JLIF&LC) dan the World Council of Churches (WCC). Ini difokuskan pada 'Kontribusi FBO pada Kerangka Sendai untuk Pengurangan Risiko Bencana'.

Kerangka Sendai Pengurangan Risiko Bencana (Sendai Framework) adalah perjanjian 15 tahun (2015-2030) yang sukarela, tidak mengikat. Disokong oleh Majelis Umum PBB mengikuti konferensi Dunia Ketiga PBB 2015 pada Pengurangan Risiko Bencana (WCDRR). Tujuannya adalah pengurangan substansial risiko bencana dan kerugian dalam nyawa, mata pencaharian dan kesehatan dan aset ekonomi, fisik, sosial, budaya dan lingkungan terhadap orang, bisnis, masyarakat dan negara.

Denis McLean dari Kantor PBB untuk Pengurangan Risiko Bencana (UNISDR) mengatakan bahwa jaringan berbasis iman mewakili 'modal rohani' yang tak ternilai. Di Tacloban, Filipina, selama Topan yang menewaskan 6000 orang pada bulan Desember 2013, dia ingat, lembaga-lembaga iman adalah penyedia utama dukungan untuk memberdayakan individu dalam menemukan kekuatan yang diperlukan untuk mengatasi kerugian mereka.

Badan Pengungsi PBB UNHCR Jose Riera-Cezanne menekankan bahwa peran yang dimainkan oleh para pemimpin agama, lembaga-lembaga keagamaan dan FBO dalam memberikan ketahanan dalam menghadapi kesulitan dan kesulitan telah memperoleh pengakuan yang luar biasa di komunitas kemanusiaan.

Aktor agama pada kenyataannya sering menikmati kepercayaan khusus. Mereka berbicara kepada hati dan pikiran rakyat, dan mampu mengubah sikap dan perilaku. Mereka juga memainkan bagian dalam kesejahteraan masyarakat di tempat di mana lembaga-lembaga nasional dan penyampaian jasa lemah. Gereja, masjid, dan tempat ibadah lainnya sering berfungsi sebagai forum bagi orang untuk berbicara tentang apa yang ada di pikiran mereka dan berbagi pesan pada hal-hal menarik bagi seluruh masyarakat.

Riera-Cezanne mengatakan kantor UNHCR telah bermitra dengan LSM penyampaian layanan berbasis iman atau terinspirasi iman, iman lokal masyarakat dan pemimpin agama. Kerja sama ini sangat mungkin tumbuh dalam Agenda 2030 untuk Pembangunan Berkelanjutan.

Pertanyaan kunci bagi mitra PBB merupakan bagaimana sumber daya organisasi-organisasi ini dapat dibawa ke meja - manusia, finansial dan spiritual – untuk dapat lebih dipahami dan lebih efektif diserap oleh semua orang-orang yang bekerja untuk melayani masyarakat yang sama.

Garis merah yang dapat menghambat kerja sama dengan aktor berbasis iman, jika berseberangan, termasuk perilaku seperti, permusuhan terhadap atau pengecualian anggota berlatar belakang iman yang lain; hasutan akan kekerasan yang ditujukan terhadap individu atau komunitas agama lain; juga pemualafan dan tekanan untuk mengonversi sebagai pra-syarat untuk dukungan yang terus menerus; kawin muda, stereotip jenis kelamin dan stigma dan diskriminasi.

Kenaikan besar jumlah pengungsi di Timur Tengah memicu perhatian dan keprihatinan tentang peran yang dimainkan oleh para pemimpin agama, organisasi berbasis iman dan komunitas-komunitas lokal beriman dalam memberikan perlindungan dan bantuan kepada pengungsi dan pencari suaka, kata Riera-Cezanne.

Sebenarnya ini mendorong Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi António Guterres, Sekretaris-Jenderal PBB berikutnya, untuk mengabdikan Dialog tahunannya mengenai Tantangan Perlindungan pada tahun 2012 untuk topik "Iman dan Perlindungan".

Dinesh Suna dari Ecumenical Water Network (EWN), sebuah inisiatif dari World Council of Churches berbagi praktek baik CASA (Bantuan Gereja untuk Aksi Sosial, anggota dari ACT Alliance dan WCC). Pada tahun 1999 Topan Super menghantam Orissa dan lebih dari 10.000 orang meninggal. CASA telah terlibat dalam proses Kesiapsiagaan dan Pengurangan Bencana Berbasis Masyarakat dan memainkan peran proaktif dalam meningkatkan kesadaran dalam masyarakat.

Christophe Arnold dari ACT Alliance menjelaskan peran yang dimainkan oleh para pemimpin agama dalam Respons Ebola. Selama krisis, salah satu tantangan utama adalah tingkat stigma dan ketakutan yang tinggi dari pesan dokter. Orang tidak percaya pada mereka dan terus menggunakan praktek penguburan yang sama yang mana Ebola menyebar lebih mudah.

Olivia Wilkinson dari JLIF&LC berbagi wawasan berbasis bukti ke Masyarakat Lokal Beriman (LFC) dan keterlibatan agama dalam respons kemanusiaan. LFC mengatasi kerentanan melalui kekuatan jaringan komunitas mereka yang sudah mapan dan kemampuan mereka untuk menggunakan rasa komunitas untuk membangun ketahanan.

Konteks rohani akan bencana tidak boleh diabaikan karena merupakan bagian penting dari pemahaman persepsi risiko, kata Wilkinson. Dengan terlibat dengan masyarakat lokal beriman persepsi ini dapat dipahami lebih baik dan membantu memperkuat relevansi dan kelayakan intervensi akan Pengurangan Risiko Bencana.

Misalnya, di Filipina, pelatihan pastor lokal di kesiapsiagaan dan pengurangan risiko adalah komponen utama untuk mengatasi rasa kerentanan. Setelah Topan Haiyan, banyak pastor lokal yang sangat terlibat dalam memimpin kesiapsiagaan dan upaya pengurangan risiko di masyarakat setempat. Pelatihan adalah refleksi dari pemikiran mereka, terkait dengan pengetahuan teknis dari DRR, belajar Alkitab dan inspirasi untuk memberikan konsepsi holistik akan pengurangan risiko bencana.

Nobuyuki Asai dari SGI mengatakan bahwa setelah Gempa Bumi Besar Jepang Timur di tahun 2011 dan Gempa Kumamoto pada bulan April 2016, Soka Gakkai di Jepang menampung ribuan orang di pusat-pusat komunitasnya dan menyediakan persediaan bantuan. Satu truk dengan persediaan bantuan membiarkan satu distrik tetangga untuk daerah yang terkena hanya satu jam setelah gempa bumi terjadi dan ketepatan waktu respon sangat membantu bagi masyarakat yang terimbas.

Banyak anggota SGI sukarela terlibat dalam kegiatan bantuan dan mendukung tempat penampungan baik di pusat Soka Gakkai dan pusat-pusat komunitas lainnya. Orang-orang yang terkena dampak gempa bumi melaporkan bahwa pusat-pusat ini sangat ramah karena perawatan yang diberikan oleh anggota SGI bagi semua individu tanpa ada perbedaan.

Sasiwat Wongsinsawat dari Permanent Mission of Thailand sampai PBB mengatakan bahwa meskipun FBO tidak disebutkan langsung dalam Sendai Framework, peran kunci dari masyarakat sipil digarisbawahi. Gereja, masjid dan kuil-kuil Buddha di antara lembaga-lembaga tertua yang memiliki ikatan dengan masyarakat dan mereka dapat melindungi orang-orang dan mengurangi penderitaan.

Di akhir tahun 2004 Tsunami di Lautan Hindia, candi-candi biarawan dan biarawati Buddha menampilkan kepemimpinan, memberikan berita tentang kehilangan orang-orang dan candi-candi menjadi tempat penampungan, memberikan bantuan dan dukungan psikologis misalnya untuk memperdalam pemahaman tentang kehidupan dan kematian. Setelah gempa bumi tahun 2011 di Jepang, candi Buddha Thailand dekat Bandara Narita menyediakan dukungan dan juga digunakan sebagai pusat penyimpanan dan distribusi. [IDN-InDepthNews - 09 November 2016]

Striving for People Planet and Peace 2017

MAPTING

 


Please publish modules in offcanvas position.